KH. Kholil Bangkalan: Sejarah, Karomah, Dan Kata Bijaknya

3511
Biografi Syaikhona Kholil

KH. Kholil Bangkalan, tidak ada satu orang pun di Indonesia yang tidak mengenal beliau. Ulama Kharismatik dari pulau garam Madura yang sangat kesohor sejak jaman kolonial hingga saat ini.

Bahkan kuburan beliau di Bangkalan tidak pernah sepi dari pengunjung. Baik pengunjung dari pulau Madura sendiri maupun yang dari luar daerah.

Mencermati ketokohan KH Muhammad Kholil, penting kiranya kita mengabadikan kisah-kisah hidup beliau dalam bentuk biografi singkat.

Tujuannya tidak lain adalah untuk memperkenalkan sosok ulama NU terkemuka ini kepada generasi-generasi mendatang, supaya namanya tetap harum sepanjang masa.

Biografi Syaikhona Kholil

Sejarah KH. Kholil Bangkalan

A. Masa Kelahiran

1. Lahirnya Muhammad Kholil Kecil

KH Kholil lahir di Bangkalan. Ini dia sejarah ringkasnya tentang kelahiran beliau. Tepat pada hari selasa 11 Jumadil Akhir 1253 H atau bertepatan dengan tanggal 27 Januari 1820 M, seorang Kyai salaf yang berasal dari  Kampung Senenan, Desa Kemayoran, Kecamatan Bangkalan, Kabupaten Bangkalan yang bernama Abdul Lathif sedang “bhunga”. Dalam bahasa Indonesia bermakna sedang berbahagia. Hal ini dikarenakan beliau dikaruniai seorang putra laki-laki yang sehat dan gagah. Oleh beliau sang putra di beri nama Muhammad Kholil yang kelak akan menyandang nama besar sebagai Mbah Kholil atau KH Kholil.

KH Abdul Lathif sangat menginginkan putranya tersebut menjadi penerus nenek moyangnya yaitu sebagai pemimpin umat. Nadzar ini beliau ungkapkan dalam sebuah doa pasca mengadzani telinga putranya (Muhammad Kholil).

2. Silsilah Muhammad Kholil Bernasab Kepada Sunan Gunung Jati

Jika dicermati dari aspek historis atau sejarah sesuai yang termaktub pada KH Kholil silsilah yaitu Muhammad Kholil atau KH Kholil Bangkalan Madura bernasab kepada para ulama. Bahkan sang ayah, KH Abdul Lathif masih memiliki hubungan darah degan kanjeng Sunan Gunung Jati.

Ayah KH Abdul Lathif atau kakek dari Muhammad Kholil bernama Kyai Hamim. Beliau adalah putra dari seorang ulama bernama Kyai Abdul Karim.

Kyai Abdul Karim inilah yang bernasab langsung kepada Sunan Gunung Jati melalui jalur cucunya yang bernama Sayyid Sulaiman.

Karena faktor silsilah inilah, KH Abdul Lathif berharap Muhammad Kholil bisa mencontoh jejak Sunan Gunung Jati sebagai pemimpin spiritual umat.

Pendidikan yang diberikan ayahnya kepada Muhammad Kholil Kecil sangat ketat. Hasilnya pun sangat luar biasa.

Muhammad Kholil atau Mbah Kholil kecil mampu menunjukkan rasa cinta kepada ilmu pengetahuan yang begitu tinggi. Terutama ilmu dalam bidang Fiqh dan Nahwu.

Bakat belajar beliau juga sangat luar biasa. Bahkan di usianya yang masih belia, Mbah Kholil sudah mampu menghafal seribu bait ilmu Nahwu yang dikenal dengan mata pelajaran Nazham Alfiyah dari Ibnu Malik.

Karena kemampuan dan bakat beliau yang luar biasa itulah, kedua orang tuanya pun memasukkan Mbah Kholil Kecil ke pondok pesantren untuk memperdalam ilmu agama terlebih tentang kaidah ilmu Fiqh dan Nahwu.

B. Masa Menuntut Ilmu

1. Belajar Ke Pondok Pesantren

Pada tahun 1850, tepatnya pada usia yang ke dua puluh, Muhammad Kholil mulai memasuki pondok pesantren, dan pondok pesantren pertama yang beliau masuki adalah Ponpes Langitan yang diasuh oleh Kyai Muhammad Nur yang lokasinya ada di Tuban Jawa Timur.

Selepas dari Ponpes Langitan, beliau mondok di ponpes Cangaan Bangil Pasuruan dan dilanjutkan ke pondok pesantren Keboncandi.

Sejak Muhammad Kholil mondok di Ponpes Keboncandi itulah, gairah belajarnya semakin tinggi. Bahkan beliau tidak ragu untuk belajar secara personal kepada salah satu keluarganya sendiri yaitu Kyai Nur Hasan yang ada di daerah Sidogiri.

Baca Juga:  Biografi Tokoh-Tokoh Pendiri NU, Lengkap dengan Kontribusinya

Padahal jarak Sidogiri dari Ponpes Keboncandi sangat jauh, kurang lebih berjarak 7 kilometer.  Akan tetapi beliau tetap melakukannya dengan semangat sekalipun harus menempuh jarak nan jauh dengan berjalan kaki.

Ternyata, yang menjadi kekuatan beliau ketika berjalan kaki yang cukup jauh dari Keboncandi ke Sidogiri adalah mengkhatamkan Surat Yasin. Salah satu surat Al Quran yang ia baca dari awal perjalanan hingga sampai ke tempat tujuan.

2. Kemandirian Syaikh Khona Kholil

Sesungguhnya, Muhammad Kholil tidak perlu melakukan perjalanan bolak-balik dari Keboncandi ke Sidogiri.

Karena ia masih bisa menetap di Sidogiri dan tinggal di sana dengan nyaman sembari mengaji kepada Kyai Nur Hasan. Namun, ada alasan kuat yang membuat beliau memilih berjalan kaki setiap hari dari Keboncandi ke Sidogiri, Yaitu untuk belajar kemandirian.

Jika beliau memilih berdomisili di Sidogiri tentu biaya yang harus dikeluarkan oleh kedua orang tuanya sangat besar.

Sedangkan Muhammad Kholil Kecil tidak ingin membebani orang tua yang beliau hormati dan takdzimi dengan hal tersebut.

Sedangkan jika beliau masih tinggal di Keboncandi, beliau masih memiliki kesempatan untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya tanpa bantuan orang tuanya.

Karena pada waktu itu, Muhammad Kholil mondok sembari bekerja sebagai buruh batik.

Dari pengalaman beliau mondok di beberapa pondok pesantren itulah, banyak sekali ilmu yang beliau dapatkan.

Diantaranya adalah mampu membaca Al-Qur’an dengan Qira’at Sab’ah serta hafal Matan Alfiyah atau tata Bahasa Arab. Selain itu, beliau juga seorang penghafal Al Qur’an hingga mendapat gelas hafidz.

3. Cita-Cita Muhammad Kholil Belajar di Mekah

Pada suatu waktu, timbul keinginan Muhammad Kholil untuk menuntut ilmu agama di kota Mekah. Karena di masa itu, belajar di kota suci umat islam tersebut merupakan impian seluruh santri. Namun, yang unik dari beliau adalah, beliau ingin mondok di Mekah tanpa harus membebani orang tuanya dengan biaya dan bekal.

Untuk merealisasikan impiannya tersebut, Muhammad Kholil pun pergi ke Pondok Pesantren yang cukup populer di daerah Banyuwangi. Alasannya adalah karena pengasuh ponpes tersebut adalah seorang Kyai yang juga memiliki kebun kelapa cukup lebar. Jadi di sana, Muhammad Kholil bisa belajar agama sekaligus bekerja sebagai buruh pemetik kelapa dengan gaji sebesar 2.5 sen perpohon.

Seluruh uang hasil memetik buah kelapa beliau tabung dengan baik dan istiqomah.  Sedangkan untuk biaya makan sehari-hari beliau ikut membantu pengasuh mengisi bak mandi, mencuci dan beberapa kali juga menjadi koki untuk kawan-kawan santrinya.

Akhirnya tepat pada tahun 1859 Masehi, pasca menikah dengan putri dari Lodra Putih yang bernama Nyai Asik, beliau pun berangkat ke Mekah untuk menuntut ilmu di sana dengan biaya dari tabungan sendiri.

4. Saat-Saat Menuntut Ilmu Di Mekah

Di Mekah, Muhammad Kholil belajar kepada Syekh atau tuan guru yang memang memiliki kapasitas ilmu cukup mumpuni. Berikut beberapa rilis guru-guru beliau yang masyhur yaitu :

  1. Syeikh Nawawi Al-Bantani (Guru Ulama Indonesia dari Banten).
  2. Syeikh Utsman bin Hasan Ad-Dimyathi
  3. Sayyid Ahmad bin Zaini Dahlan
  4. Syeikh Mustafa bin Muhammad Al-Afifi Al-Makki
  5. Syeikh Abdul Hamid bin Mahmud Asy-Syarwani.

Namun, studi sanad hadist, KH Kholil Bangkalan belajar kepada ulama terkemuka Syeikh Nawawi Al-Bantani dan Abdul Ghani bin Subuh bin Ismail Al-Bimawi yang keduanya merupakan guru besar Mekah yang berasal dari Indonesia tepatnya dari kota Bima Sumbawa Indonesia.

Di kala itu, para guru di Mekah sudah multi mahdzab. Apalagi yang mengajar di Masjidil Haram. Sehingga Muhammad Kholil juga belajar tentang perbandingan mahdzab kepada para gurunya di atas.  Walaupun begitu, Muhammad Kholil atau Mbah kholil lebih condong kepada mahdzab Syafi’i sehingga  guru yang ia jadikan rujukan lebih banyak dari kalangan syafi’iyah.

Mbah Kholil menuntut ilmu di Mekah seangkatan dengan para ulama besar di indonesia seperti:

  1. Syeikh Nawawi Al-Bantani
  2. Syeikh Ahmad Khatib Al-Minangkabawi
  3. Syeikh Muhammad Yasin Al-Fadani

Luar biasanya, diantara teman-teman yang tenar diatas, Mbah Kholil cukup disegani. Bahkan beliau dituakan dan dimuliakan.

5. Lahirnya Huruf Pegon

Huruf Pegon pertama kali muncul dimulai dari kreativitas Muhammad Kholil beserta dua rekannya yaitu Syeikh Nawawi Al-Bantani dan Syeikh Shaleh As-Samarani (Semarang). Kreatifitas itu muncul di Mekah, kabarnya mendapatkan ilham untuk mengarang kaidah tanda aksara tersebut.

Baca Juga:  Sejarah Makna Lambang NU, Serta Logo NU Terbaru

Huruf Pegon sendiri merupakan tulisan Arab yang diadopsikan ke dalam bahasa Jawa (jawi).  Bahkan beberapa di antaranya juga diserap ke dalam bahasa Madura dan Sunda.

Akhirnya setelah beberapa tahun mengenyam pendidikan di Mekah, Mbah Kholil kembali ke tanah air dengan segudang ilmu diantaranya adalah menjadi pakar Nahwu, Fiqh, Ilmu Tariqat dan yang lainnya. Bukan itu saja, demi perkembangan islam di nusantara, Muhammad Kholil atau Mbah Kholil ikut membangun pondok pesantren yang terletak di desa Cengkebuan yang berdekatan dengan tanah kelahirannya yaitu Bangkalan Madura.

6. Kembali ke Tanah Air

Pasca mendirikan pondok pesantren di Cengkuban, pamor KH Muhammad Kholil sebagai tokoh ulama kharismatik semakin kuat.

Bahkan, semakin hari, santri yang mondok di ponpes tersebut terus bertambah yang sebagian besar berasal dari daerah sekitar Madura.

Akan tetapi pasca putri beliau yang bernama Siti Khatimah menikah dengan sang keponakan yaitu Kyai Muntaha, pondok pesantren pun diberikan kepada sang menantu untuk diurus dengan baik. Sedangkan KH Muhammad Kholil sendiri membangun pesantren baru yang berada di kota Bangkalan.

Tepatnya di daerah Kademangan, 200 meter ke arah barat alun-alun Bangkalan. Pesantren yang baru ini hanya berjarak 1 kilo meter saja dari pesantren yang lama.

Sama dengan pondok pesantren yang lama, Ponpes yang baru ini, perkembangannya juga sangat cepat. Bahkan, santri yang mondok tidak hanya dari daerah Bangkalan dan Madura saja tetapi juga ada yang dari seberang Pulau Jawa.

Menurut Sejarahnya di masa inilah, KH Hasyim Asyari pendiri Nahdlatul Ulama dari Jombang ikut mondok di pesantren KH Muhammad Kholil.

Intinya, sejak KH Muhammad Kholil kembali ke tanah air, beliau benar-benar menjadi ulama yang luar biasa. Selain dianggap pakar ilmu Fiqh dan Nahwu Shorrof, beliau juga dianggap memiliki waskita atau karomah yang luar biasa.

Biografi KH Kholil Bangkalan

C. Masa Perjuangan KH Muhammad Kholil Melawan Penjajah

KH Muhammad Kholil merupakan ulama sekaligus patriot bangsa. Bahkan beliau ikut berjuang untuk meruntuhkan kekuasan kolonial di bumi nusantara.

Sekalipun  metode yang beliau gunakan tidak secara langsung dengan agresi bersenjata tetapi dengan kekuatan di balik layar.

Langkah pertama perjuangan KH Muhammad Kholil adalah melalui pendidikan.  Di bidang ini, beliau tidak pernah putus asa menggembleng para santrinya untuk menjadi pemimpin bangsa yang tangguh dan berkualitas.

Usaha beliau akhirnya berhasil dengan banyaknya pemimpin umat yang luar biasa, adil, berintegritas serta berani memperjuangkan kebenaran. Bahkan dari tangannyalah pendiri pesantren Tebu Ireng Hasyim Asyari dilahirkan.

Langkah perlawanan KH Muhammad Kholil yang kedua adalah melalui transfer ilmu kanuragan. Bahkan beliau tidak segan membekali para santrinya tenaga dalam agar bisa ikut berjuang melawan penjajah di medan perang.

Bahkan di beberapa peristiwa perjuangan, pondok pesantren KH Muhammad Kholil dijadikan tempat persembunyian para laskar. Karena hal itulah beberapa kali KH Muhammad Kholil di penjara oleh penjajah.

Usaha KH Muhammad Kholil dalam mencetak putra terbaik bangsa memang patut diteladani.  Bahkan di antara mereka ada yang terkenal sebagai ulama kharismatik yang tetap populer sampai saat ini, seperti:

  1. KH. Hasyim Asy’ari (pengasas Nahdlatul Ulama/NU)
  2. KH. Abdul Wahab Chasbullah (pendiri Pondok Pesantren Tambak Beras, Jombang)
  3. KH. Bisri Syansuri (pendiri Pondok Pesantren Denanyar, Jombang)
  4. KH. Ma’shum (pendiri Pondok Pesantren Lasem, Rembang)
  5. KH. Bisri Mustofa (pendiri Pondok Pesantren Rembang),
  6. KH. As’ad Syamsul `Arifin (pengasuh Pondok Pesantren Asembagus, Situbondo).

Karomah KH Kholil Bangkalan

Karomah KH Muhammad Kholil

Karomah memiliki arti Mulia. Sedangkan definisi berbeda diungkapkan oleh Syeikh Thahir bin Shaleh Al-Jazairi, ulama pengarang kitab Jawahirul Kalamiyah. Menurut beliau makna karomah adalah peristiwa luar biasa yang muncul karena sosok kewalian seorang manusia. Namun standar karomah ini tidak seperti mukjizat pada nabi dan rosul.

KH Muhammad Kholil juga memiliki karomah diantaranya adalah:

1. Mampu Membelah Diri

Ilmu kanuragan KH Muhammad Kholil sangat luar biasa. Bahkan beliau mampu “mecah raga” atau membelah diri.  Dengan kemampuannya tersebut, beliau mampu tinggal di dua tempat berbeda dalam waktu bersamaan.

Pernah pada suatu waktu beliau mengajar sekaligus sedang menolong orang yang perahunya pecah.  Para santri keheranan karena busana beliau basah kuyup. Baru satu bulan kemudian, para santri mengetahui penyebab basahnya busana beliau manakala nelayan yang ditolong tersebut mengucapkan terima kasih kepada KH Muhammad Kholil.

Baca Juga:  K.H Hasyim Asy'ari: Sekilas Biografi, Perjuangan, Fatwa, Kitab

2. Menyembuhkan Orang Lumpuh

Salah satu murid KH Muhammad Kholil Bangkalan menulis buku yang berjudul “Tindak Lampah Romo Yai Syeikh Ahmad Jauhari Umar”. Di dalam buku tersebut, si penulis yaitu Syeikh Ahmad Jauhari Umar sendiri menyatakan kalau guru beliau KH Muhammad Kholil Bangkalan merupakan sosok ulama yang memiliki karomah luar biasa.

Menurutnya, KH Muhammad Kholil pernah menyembuhkan orang lumpuh seketika dengan cara yang unik. Kebetulan orang tersebut adalah keturunan Cina. Karena berbagai pengobatan tidak mempan, akhirnya dia dibawa ke Bangkalan untuk berobat ke KH Muhammad Kholil.

Namun tak dinyana, ketika si sakit ini baru sampai di halaman rumah beliau, KH Muhammad Kholil langsung keluar dengan menghunus pedang. Akhirnya si sakit pun lari ketakutan. Anehnya akibat rasa takut itulah, penyakitnya menjadi sembuh.

3. Kisah Pencuri Timun Tidak Bisa Duduk

Pada suatu waktu, ada peristiwa di mana para petani khususnya petani Bangkalan mengeluh. Sebabnya, hasil panen mentimun mereka mengalami kerugian akibat banyak diambil oleh pencuri. Karena kasus ini terus terjadi, akhirnya para petani ini pun sowan ke KH Muhammad Kholil Bangkalan.  Akhirnya mereka diberikan doa-doa penangkal supaya pencuri tidak lagi mengganggu hasil panen mereka.

Keesokan harinya ketika semua petani pergi ke sawah, terlihat pemandangan mengejutkan. Semua pencuri timun yang meresahkan tersebut, terlihat berdiri di sawah-sawah mereka dengan wajah ketakutan. Mereka tidak bisa duduk dan akan merasa kesakitan jika akan duduk. Akhirnya pencuri timun tersebut bisa ditangkap oleh warga.

Petani tersebut akhirnya bisa duduk kembali ketika dibawa ke hadapan KH Muhammad Kholil.  Mereka pun disembuhkan oleh beliau dengan syarat tidak akan mengulangi perbuatannya melakukan pencurian hasil panen milik warga.

4. Kisah Ketinggalan Kapal Laut

Kisah karomah KH Muhammad Kholil yang lainnya adalah cerita ketinggalan kapal laut. Peristiwa ini terjadi saat musim haji. Yang mana di kala itu, transportasi ke Mekah hanya menggunakan kapal laut.

Ketika kapal sudah bersiap untuk berangkat, tiba-tiba ada penumpang perempuan yang berpesan kepada suaminya agar dibelikan buah anggur. Karena si suami merasa kasihan akhirnya dia turun dari kapal untuk membeli buah tersebut.

Karena sulitnya menemukan buah anggur, akhirnya pencarian si suami memakan waktu cukup lama. Baru ketika menemukan sebuah pasar yang cukup besar, dia bisa mendapatkan buah pesanan istrinya dan dia pun kembali ke kapal untuk menemui istrinya. Sayang ketika si suami sampai di pelabuhan, ternyata kapal yang ditumpangi sang istri sudah berangkat.

Akhirnya atas usulan beberapa orang, dia pun pergi menemui KH Muhammad Kholil. Dengan karomah beliau, si suami yang ketinggalan kapal ini bisa langsung berada di atas kapal tanpa orang disekelilingnya menyadari. Seakan tidak ada peristiwa luar biasa yang sedang terjadi.

Itulah Karomah dari ulama kharismatik Madura KH. Muhammad Kholil Bangkalan yang terus dikenang hingga beliau, KH Kholil Bangkalan wafat berpulang ke Rahmatullah.

Kata Bijak KH Kholil Bangkalan

Kata Bijak KH Muhammad Kholil Bangkalan

Setelah mengetahui sejarah dan karomah KH Muhammad Kholil Bangkalan, berikut kami juga rilis beberapa kata bijak beliau yang bisa dijadikan sebagai bekal dalam menjalani kehidupan yang baik, yaitu:

  1. Dalam menuntut ilmu kita harus melakukan perilaku prihatin, tidak bermewah-mewahan dan menyia-nyiakan waktu.
  2. Beragam cara guru dalam mendidik santrinya agar menjadi santri yang sukses dalam meraih ilmu yang bermanfaat
  3. Perintah seorang guru harus kita patuhi selagi masih dalam koridor yang tidak bertentangan dengan syariat
  4. Ketika di pesantren kita harus berusaha untuk tidak membebani orang tua dan mengecewakan atas jerih payahnya mengongkosi kita saat di pesantren.
  5. Sikap tawadhu’ dan kehidupan sederhana harus kita jalani, baik kita saat di pesantren maupun saat berada di rumah.
  6. Dalam hidup bermasyarakat kita harus bisa mengayomi masyarakat dan membantu atas kesusahan dan keluhan mereka.

Itulah sejarah, karomah dan kata bijak KH Kholil. Semoga artikel ini bisa menjadi pengetahuan kita bersama, bahwa pernah lahir seorang ulama besar kharismatik Indonesia asal pulau Garam Madura dengan berbagai kearifan dan kerendahan hatinya. Semoga  bisa memotivasi untuk meningkatkan ketakwaan dan keimanan kepada Allah Subhanahu Wa Taala.

Incoming search terms:

  • karomah syaikhona kholil bangkalan